Skip to main content

Kehidupan Maulana Rumi

‏"Maulana Rumi, menurut Aflaki, adalah seorang yang amat bersahaja (untuk tidak dikatakan miskin). Beliau hanya hidup dari honor sebagai mufti dan guru madrasah. Dia memantang dirinya meminta batuan dari siapapun , meski dalam keadaan amat sulit. Bahkan bilapun punya uang lebih dari kebutuhan hariannya, beliau membagikannya kepada orang-orang fakir dan miskin atau kepada pegawai madrasah. Manakala sedang tidak punya beras di rumahnya, beliau tetap bergembira sambil berkata: hari ini rumah kita mirip rumah para Nabi".


وكان مولانا نفسه يعيش من اموال الفتوى وحقوق التدريس. ولم ياذن لنفسه ان يكون متفضلا عليه من احد. وكان له استغناء عظيم عن الدنيا واهلها.
وكل ما كان يكسبه كان يوزعه على الفقراء والمساكين. ويعطيه لاهل المدرسة.

‏وهو نفسه كان يرضى باقل مال يحصل عليه من اموال الفتوى.
وكلما افتقد القوت فى البيت كان يُسَرُّ قاءلا اليوم بيتنا شبيه ببيت الانبياء. (وفی نفحات الانس :الحمد لله ان بيتنا اليوم يشبه بيت النبی)

Comments

Popular posts from this blog

Pesan Umma

"Ketika kamu sudah dewasa kamu akan diperlakukan buruk dan dikecewakan oleh banyak manusia. Tapi sesedih dan semarah apapun kamu tetaplah jadi baik."

Bagaimanakah keadaan kita semasa kembali bertemu Allah SWT?

Sulaiman Bin Abdil Malik (seorang  Khalifah Bani Umayyah) telah bertanya kepada Seorang alim yang soleh, zuhud, bertakwa dan warak iaitu Abu Hazim Salamah Bin Dinar, katanya:  Bagaimanakah (keadaan kita semasa) kembali bertemu Allah SWT? Beliau r. alaihi telah menjawab: "Orang yang baik maka keadaannya adalah seperti seorang pengembara yang pulang bertemu kaum keluarganya. Adapun seorang yang jahat maka keadaannya adalah seperti seorang hamba yang telah melarikan diri, tetapi dia dikembalikan kepada tuannya."

Kenapa Hidup ini Melelahkan?

Kenapa hidup ini melelahkan? Karena bukan tempat untuk beristirahat. Jika tidak, kau akan lelah di kehidupan selanjutnya.